Kreasi Siswa Memproduksi Lirik Macapat

Mereka bukan sedang menghitung matematika, tapi sedang menghitung lirik macapat

Sebagai sekolah yang berbasis kejuruan, SMK Bina Nusa Slawi tetap mengakomodir jiwa berkesenian masing-masing siswanya, khususnya yang berkaitan dengan seni dan budaya Jawa. Melalui mata pelajaran bahasa Jawa dalam materi tembang macapat, para siswa diberikan kebebasan untuk berkreasi memproduksi lirik tembang macapat.

Diluar dugaan, dengan aturan-aturan baku yang berlaku pada tembang macapat, para siswa dapat menghasilkan kreasi lirik macapat yang beraneka ragam dan sangat menarik. Dari mulai lirik yang berisi cerita kegiatan di sekolah, sampai kegiatan di rumah, dari yang bertema serius, sampai yang memuat candaan.

Dari proses mengarang dan diakhiri dengan menuangkan ke dalam karya lirik macapat ini, secara tidak langsung guru juga bisa membaca apa yang ada di kepala masing-masing siswanya.

Keseriusan siswa menghitung guru wilangan tembang macapat​

Berikut beberapa lirik tembang macapat karya siswa :

POCUNG

Tuku barang ati-ati kena tipu

Kudu sing waspada

Kudu pinter pilah-pilih

Dipastikna barange apik lan anyar

 

POCUNG

Sholat iku wis dadi kewajibanku

Bakal tak terusna

Bekal amal yen wis mati

Muga-muga sholatku bisa katrima

 

PANGKUR

Malam jumat nyangking berkat

Bar tahlilan nang omahe pak haji

Berkate lawuhe tahu

Tahune tahu bulat

Sing digoreng dadakan regane sewu

Sing mangan padha rayahan

Padahal tahune siji

 

PANGKUR

Malam jumat jalan-jalan

Jalan-jalan karo kanca numpak pit

Weruh-weruh ban e ucul

Ucule ning kuburan

Arep masang para kanca malah mlayu

Balik-balik ban e ilang

Kayane digawa kunti

 

Ditulis oleh: Fatkhul Amin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *